RUU PENDIDIKAN DOKTER: Penyebaran dokter belum merata, pemerintah usulkan asas afirmasi


JAKARTA. Penyebaran dokter di wilayah di Indonesia masih belum merata. Ini menyebabkan pelayanan kesehatan yang memadai pun tidak merata diterima seluruh penduduk di Indonesia. Staf Ahli Menteri Kesehatan bidang Teknologi dan Globalisai Agus Purwadianto mengatakan, tenaga dokter masih terkonsentrasi di Pulau Jawa. Rinciannya, sebanyak 65% dari 92.000 dokter berada di Pulau Jawa. Sisanya 16% di Sumatera, 5,5% di Indonesia bagian timur.

Penyebaran dokter gigi justru lebih parah. Hampir mayoritas dokter gigi berada di Pulau Jawa. Dari 20.655 orang dokter gigi, sebanyak 14.457 berada di Jawa. Sementara di Indonesia Timur kurang dari 5%. Karena itu, untuk menjamin pemerataan tenaga kedokteran ini, pemerintah mengusulkan adanya asas afirmatif dalam pendidikan kedokteran. Asas ini akan diusulkan dalam Rancangan Pendidikan Kedokteran.

Asas afirmatif ini akan diwujudkan dengan cara opsi mendirikan fakultas kedokteran yang baru di daerah ataupun mewajibkan fakultas kodokteran menetapkan kuota mahasiswa dari daerah tertentu. Cuma, besarnya kuota ini belum ditentukan. Agus mengatakan asas afirmasi ini berlaku baik untuk perguruan tinggi negeri maupun swasta. Meski ada kuota tertentu, dia mengatakan komptensi calon mahasiswa tetap tidak diabaikan.

Pemerintah pusat juga akan membantu fakultas kedokteran dalam penyediaan fasilitas praktik bagi calon dokter. Misalnya, mendirikan rumah sakit dan puskesmas yang digunakan sebagai tempat praktik bagi calon dokter.
”Kementerian Pendidikan Nasional nanti akan membantu peralatan seperti laboratorium yang non kesehatan dan juga pendidikan humaniora kesehatan,”ujarnya kepada KONTAN usai rapat perdana pembahasan tingkat pertama RUU Pendidikan Tinggi dan RUU Pendidikan Kedokteran, Senin (30/5).

DPR sepakat dengan usulan penerapan asas afirmatif ini. Wakil Ketua Komisi X DPR Rully Chaerul Azwar berharap lebih banyak orang yang menjadi dokter dengan asas ini. Dia berharap RUU Pendidikan Kedokteran selesai tahun ini. ”Oktober sudah menjadi undang-undang,”ujarnya.

http://nasional.kontan.co.id/v2/read/1306741136/68878/Penyebaran-dokter-belum-merata-pemerintah-usulkan-asas-afirmasi

  1. Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: